3 Distro Linux Paling Ringan dan Stabil

3 Distro Linux Terbaik

3 Distro Linux Paling Ringan dan Stabil

Distro Linux Paling Ringan dan Stabil – Pilihan dan fleksibilitas adalah keunggulan dari distribusi Linux . Dengan milik Windows dan OS X , Anda terjebak dengan sistem seperti yang dirancang mudah dan tidak bisa merubah atau memodifikasinya aplagi tidak gratis. Distribusi Linux bebas dari keterbatasan tersebut .

Setiap distro memiliki kernel Linux yang beragam. Sebagian besar pengguna Linux beralih di antara distro sampai akhirnya mereka menemukan satu yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka . Namun, bagi pengguna baru dan berpengalaman , pilihan ratusan distro , dengan tampaknya sedikit untuk membedakan distro linux tersebut.

Mungkin teknologi Linux akan menjadi pilihan anda sebagai OS terbaik, Kenapa Begitu ? anda lihat banyak perusahaan raksasa yang memakai OS Linux sebagai Server mereka. Jadi apakah anda masih memilih OS yang lain?

1. Ubuntu

Berita teknologi 10 Distro Linux Terbaik

Sementara pada distro pertama yang dirancang untuk berpengalaman pengguna desktop Linux, Ubuntu telah memantapkan dirinya sebagai salah satu yang paling terkenal.

Distro fitur Unity desktop, salah satu lingkungan desktop yang paling popular dalam ekosistem Linux. Untuk sebagian besar, distro tetap sangat didukung dan canggih untuk segala macam pengguna, tetapi terutama yang baru mencobanya.

Ubuntu memiliki salah satu mekanisme instalasi termudah. Ini tidak termasuk codec proprietary secara default, tapi Anda dapat memasukkannya selama instalasi hanya dengan mengklik kotak atau dengan centang saat instalasi. Distro ini dirilis dua kali setahun dengan teratur Long Term Support (LTS) rilis yang didukung selama lima tahun.

Salah satu fitur baru yang paling menarik dari versi 14.10 adalah wadah kontrol level user. Hal ini memungkinkan untuk keamanan yang lebih besar karena pengguna dapat menjalankan kontainer dengan hak superuser. Rilis terbaru juga memiliki dukungan untuk OpenStack Juno, yang merupakan fitur yang lebih relevan bagi pengguna berpengalaman daripada pemula.

Alat untuk browsing web, mengakses email, memutar file multimedia dan bekerja dengan dokumen kantor yang tersedia. Distro ini juga menawarkan satu repositori perangkat lunak terbesar yang Anda dapat dengan mudah download untuk aplikasi tambahan, dan Ubuntu Software Centre tetap menjadi salah satu yang terbaik alat manajemen perangkat lunak yang telah menginspirasi berbagai distro.

2. OpenSUSE 13.2

Berita teknologi 5 Distro Linux Terbaik

Salah satu distro berbasis RPM yang paling populer, OpenSUSE, telah jauh menggunakan preferensi KDE dan sekarang terlihat konsisten di desktop. Namun, tetap menjadi salah satu pengguna utama (dan kontributor) desktop KDE.

Semua aplikasi  instalasi lewat YaST (Yet Pengaturan lain Tool) dapat menangani instalasi perangkat lunak serta konfigurasi sistem dan administrasi. Hal ini dapat digunakan untuk mengkonfigurasi hampir setiap aspek dari sistem, dari penampilan ke hardware. Sementara itu lebih mudah untuk  pengaturan pada aplikasi maupun instalasi

Rilis terbaru dari OpenSUSE memiliki installer yang sangat sederhana. Hampir semua opsi lanjutan, seperti menyiapkan printer dan mengkonfigurasi LDAP, tidak lagi menjadi bagian dari installer, membuat proses cepat dan lebih menarik bagi pengguna baru.

Salah satu fitur OpenSUSE yang paling populer adalah kemampuan untuk kembali antara dua snapshot. Sebuah snapshot dibuat setiap kali Anda membuat perubahan pada sistem dengan alat konfigurasi YaST. Dengan alat Snapper, maka Anda dapat membandingkan perubahan dan juga kembali ke snapshot sebelumnya dari sistem.

Fitur lain yang inovatif ditujukan untuk pengguna baru adalah satu-klik install sistem yang membuat instalasi menjadi mudah.

3. Fedora

Berita teknologi 5 Distro Linux Terbaik

Salah satu yang tertua distro Linux,  Fedora terbentuk ketika Red Hat memutuskan untuk membagi distribusi Red Hat Linux ke Red Hat Enterprise Linux dan Fedora Project pada tahun 2003.

Distro ini bertujuan untuk menyediakan sistem perangkat lunak benar-benar bebas dan secara tradisional sebagai alternatif untuk Ubuntu. Karena fokus pada penyediaan fitur perangkat lunak dan server-centric, distro berbasis RPM, distro sering digunakan untuk pengguna Linux tingkat lanjut.

Kemudahan Fedora penggunaan telah berkurang sejak diperkenalkannya Gnome 3 desktop, dimunculkan  fenomenal dari metafora desktop tradisional. Proyek Gnome telah bekerja tanpa lelah untuk memberikan pengalaman pengguna yang lebih baik kepada pengguna baru dan ini jelas dalam rilis terbaru.

Fedora secara tradisional tidak memiliki alat manajemen perangkat lunak yang layak meskipun beberapa upaya untuk memberikan alternatif yang cocok untuk populer Synaptic Package Manager. Mungkin akan lebih beruntung dengan Gnome Software,.

Proyek ini bertujuan untuk rilis baru kira-kira setiap enam bulan. Dengan rilis berikutnya, Fedora akan mulai menawarkan tiga varian: Cloud, Server dan Workstation. Masing-masing akan dibangun di atas dasar yang sama, dengan komponen lain ditambahkan pada sesuai dengan basis pengguna fedora.